Peringatan Kenaikan Yesus Kristus di Kota Kendari Dihadiri 20 Ribuan Umat Kristiani

Metro Kota14 Dilihat

KENDARI, LONTARASULTRA.COM – Diperkirakan sebanyak 20 ribuan umat Kristiani menghadiri peringatan Kenaikan Yesus Kristus di Tugu Religi Sultra (Eks Lapangan MTQ) Kota Kendari, Jumat (31/5/2024).

Kegiatan itu diselenggarakan secara Oikumene dan diikuti oleh umat Katolik dan Protestan dari berbagai gereja di Sulawesi Tenggara dengan tema Yesus yang Naik ke Sorga, Pasti akan Datang Kembali

Dalam acara itu juga terdapat pelibatan umat beragama lain. Hal ini dilakukan guna menunjukkan kepada masyakat Indonesia dan dunia, jika kerukunan umat beragama di Sulawesi Tenggara terjalin erat dan begitu kuat.

Ketua Panitia kegiatan, Anton Timbang mengatakan, peringatan Hari Kenaikan Yesus Kristus tahun 2024 menjadi momentum yang tak terlupakan bagi umat Kristiani di seluruh Indonesia.

Pasalnya, di tahun inilah, Pemerintah mengeluarkan keputusan untuk merubah nomenklatur (tata nama) perayaan hari besar umat Kristiani dari sebelumnya menggunakan istilah Isa Almasih, kini diubah menjadi Yesus Kristus.

“Momen ini sangat penting bagi kami umat Kristiani melaksanakan ini. Kami mengapresiasi Pemerintah, Bapak Presiden Joko Widodo dan Menteri Agama yang telah memutuskan merubah nomeklatur hari kelahiran, kematian, dan kebangkitan dari yang dulunya Isa Almasih menjadi kelahiran, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus,” kata Anton Timbang.

Perubahan nomenklatur ini lanjutnya, adalah harapan yang sudah lama dinantikan oleh umat Kristiani di Indonesia.

Pada kesempatan itu, Anton Timbang yang juga Ketua Kadin Sultra menegaskan, umat Kristiani di Sulawesi Tenggara siap menyukseskan agenda nasional yakni Pilkada Serentak pada November mendatang.

“Sesuai tema kita, kami umat Kristiani Sulawesi Tenggara siap menyukseskan Pilkada Serentak 2024. Semoga berjalan tertib, lancar, aman, dan damai,” tegasnya.

Tempat sama, Muhammad Basri yang mewakili Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Sulawesi Tenggara menyampaikan harapannya, agar umat Kristiani di Sultra dapat berkontemplasi menggali makna terdalam dari peringatan ini dan mampu menemukan nilai, pesan dan harapan.

“Perayaan ini juga menjadi momentum untuk terus memperkuat persatuan dan moderasi beragama, merajut kebersamaan dan selalu hidup rukun, saling menghargai dalam perbedaan,” ucap Basri.

Penulis: Nabil Artha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *